Tuesday, January 15, 2008

4 days in Singapore

Post kali ini cukup panjang :)

Oke, jadi hari Kamis sampai Minggu kemaren gue sama nyokap dan bokap pergi ke Spore. Di awali dengan naik pesawat menuju Batam (karena fiskal laut setengah dari harga fiskal udara, yang menjadikan biayanya jauuuuuuh lebih murah daripada naik pesawat langsung ke Spore, meskipun membuat capek.) lalu naik kapal ferry menuju ke Spore.



















Di Batam, kita mampir makan dulu di Sop Ikan Yongki Batam (kalo nggak salah begitu namanya hehehe), nyam-nyam-nyam. Beda sama yang di Jakarta, lebih seger, lebih enak. Kenyang, habis itu kita ke sebuah toko masih di dekat rumah makan tadi buat beli beberapa coklat dan 6 bungkus dry seaweed rasa Tom-Yam yang pernah nyokap gue beli dan membuat ketagihan.


Abis itu, barulah kita naik ferry menuju Spore. Perjalanannya sekitar 1 jam, cukup membuat pantat gue pegel. Setelah sampai di harbournya Spore, mulailah terlihat jelas perbedaan antara Indonesia dan Spore. Pas masih di Indonesia, pelabuhannya aja terlihat, yaaaaah, dekil dan nggak nyaman. Pas sampai Spore, tiba-tiba zzzzzzzzzzt! Bersih dan terawat. ;p


Terus naik MRT menuju hotel. Maklumlah orang norak, waktu MRTnya jalan gue nggak pegangan. Jadi gue beserta koper yang gue bawa hampir jatoh. Oke gaul abis pokoknya.


Abis dari hotel, mandi, ganti baju, terus jalan-jalan aja di Orchard berhubung hotel gue deket banget sama Orchard. Sempet mau beli capuchon lengan pendek gitu. Gue sih dengernya yang jual bilang S$ 23, jadilah gue membawa uang S$ 25 dan pergi ke kasir sementara nyokap gue yang bawa duit ada diluar ngeliat-liat yang lain. Waktu udah mau bayar, ternyata harganya S$ 29! Mati gue, akhirnya gue bilang sama yang jual buat nunggu sebentar dan keluar ke nyokap gue buat minta duit. Tapi setelah dipikir-pikir, S$ 29 buat kayak gitu? Mahal ah, mendingan gue beli yang lain. Jadilah gue ngeloyor aja padahal tu orang lagi nungguin gue buat balik hehe :p Terakhir ke HMV yang sudah jadi incaran bokap gue kalau ke Spore.


Besoknya, hari Jum'at, inilah yang gue tunggu-tunggu, ke IKEA!! Sebenarnya tujuan utama kita ke Spore adalah ke IKEA. Maka kami naik MRT (sebenernya lebih murah naik taksi tapi sekali lagi maklum gue norak, gue pengennya naik MRT ;D). Turun dari MRT kita nanya arah sama orang di 7Eleven dan kami ikutilah petunjuknya. Ternyata.... nggak ketemu-ketemu. -___- zzzzzz. Akhirnya naik taksi aja deh! Nggak sampai 10 menit udah nyampe di IKEA.


And IKEA was like.... A HEAVEN. Gila surganya barang lucu-lucu dan lumayan murah! Sayangnya mereka nggak bisa ngirim ke luar negri, akhirnya kita cuma beli barang-barang yang bisa di cangking (pertama gue denger kata cangking dari nyokap gue, gue kira itu adalah suatu tempat di Cina sana. Betapa bodohnya gue setelah gue tau kalo cangking adalah bahasa Jawa dari jinjing. Goblok)

Gue sama nyokap udah kayak orang kesurupan, liat barang-barang lucu langsung teriak-teriak 'Kyaaa kyaaaa' kaya orang gila. Akhirnya gue beli seprai, kaca (lucu banget, 4pcs, lumayan kecil, bentuknya kotak tapi sudutnya tumpul gitu), tempat cd, lampu, dan lain-lain.

Karena bawaannya banyak, akhirnya kita balik dulu ke hotel buat naro barang-barang itu, terus siap-siap pergi lagi. Kalo nggak salah (abisnya lupa hehe) kita ke Far East Plaza, and I found ultra cute blue and green capuchon/hoodie cardigan! Beli deh, karena gue emang nyari yang kayak gitu. Selesai beli, muter-muter niatnya mau cari oleh-oleh buat Abi tapi nggak ketemu yang bagus (mmmm yang bagus sih banyak, tapi mahalnya wah Masya Allah ;p) jadi kita ke Borders dan gue menemukan buku photography judulnyaThe Creative Photographer dengan harga S$ 11.95 saja! Hahaha asik asik. Bukunya emang udah diletakan di tempat bargained books, tapi masih baru dan isinya baguuuus! Abis itu jalan-jalan lagi, nyari koper karena koper gue udah nggak muat lagi hehe. Bokap mampir lagi ke Kinokuniya, terus balik deh ke hotel.


Day 3, jalan lagi. Diawali dengan naik MRT ke China Town.








Jalan-jalan, beli oleh-oleh, terus kita ngelewatin Hindu Temple gitu, ternyata turis boleh masuk tapi kalo mau foto-foto bayar S$ 3, karena gue mau liat akhirnya gue, bokap, dan nyokap pun masuk, but firstly we must take off our shoes. Tempatnya keren! Then, I bought 24pcs Indian bracelet for only S$ 5, yes yes yes I liiiike. My Mom also bought 4 bracelet, yang bener-bener gelang India gitu, panjang-panjang (apa namanya?)


Lalu naik taksi ke Merlion yang di Esplanade (males ke Sentosa), nggak bisa banyak diceritain, 'cos we were just taking photos there hehehe.



Walked again, :D, now to Suntec City Mall, diperjalanan melewati bangunan seperti nangka yaitu Esplanade Theatres. First impression sih kayak landak, setelah dipikir-pikir lebih mirip sama nangka hahaha. Norak ya gue.



Puas di Suntec City Mall, kita jalan (lagi) ke Bugis Street. Karena capek bokap sama nyokap duduk dulu di Starbucks Bugis Junction sementara I took few pictures of an unique fountain there :)





Setelah cukup bersantai, kita jalan ke Bugis Street yang super-duper rame! Mau nyebrang di zebra cross aja ngantri dulu, udah kayak di Dufan -___-. Ternyata emang barangnya lucu-lucu. Tapi baru sempet beli kaos buat oleh-oleh Abi sama kaos buat gue sendiri, nyokap gue minta pindah tempat aja, soalnya dia nggak tahan panas. Yah padahal harga disana masih cukup buat kantong dan lucu-lucu -.- yaudah deh terpaksa abis itu kita naik taksi ke Mustafa Center.

Di Mustafa Center nyokap bokap beli koper, abis itu kita beli coklat-coklat dan permen-permen aneh yang belum pernah gue temukan hehe. Tadinya pengen beli jam Ratatouille tapi nggak boleh ama nyokap. Hehehe.

Capek banget, kaki rasanya udah nggak pada tempatnya, kita balik ke hotel pake taksi. Terus karena laper, abis mandi gue sama nyokap ke Plaza Singapura, bokap nggak ikut karena capek, tapi dia nitip makanan. Akhirnya jalanlah gue ke Plaza Singapura. Gue beli kaos gambar mobil gitu lucu abis, nyokap ngebeliin adek gue kaos gambar pin-pin gitu. Yah meskipun lebih gede (ya, badan adek cewek gue yang lebih muda 4 setengah taun lebih besar dari gue zzzzzzz dan tinggi dia udah hampir sama sama gue), masih bisa gue pake juga hehe. Terus muter-muter aja menjelajah dengan kaki pegel. Pas kita udah mau beli makan malam.... RESTORANNYA PADA TUTUP! Walah, jadinya beli KFC aja deh.


Nah pas jalan balik ke hotel, tiba-tiba ada seorang cewek Chinese nyampir kita dan dia nanya apa GUE bisa jadi model buat potong rambut karena dia mau kerja di Tony & Guy?. WUAH. Sebenernya gue mau banget, kali aja dia punya bakat terpendam dan bisa menjadikan rambut gue yang acak adul ini jadi super-duper woke ;p tapi sayangnya gue mesti pulang besok sementara dia bisanya minggu depan pas hari kerja. Waktu gue bilang gitu dia nanya:
"So, when you'll be come back here?"
Heh! Mate lu! Dikira kalo gue keringatan keluarnya duit! Hahahaha dengan bergayanya nyokap gue bilang:
"Maybe few months later"
Lol.

The last day, pagi-pagi abis packing kita ke Plaza Singapura lagi karena bokap gue mau ke Best Denki (his all time favorite i guess -.-). Udah selesai, kita jalan-jalan aja disekitar Orchard Road karena udah mepet waktu check out hotel. I took lots of snap&shoot pictures haha.



Theeeeen, balik ke hotel, check out terus naik taksi ke Changi Airport. Waktu turun dari taksi nyokap nyuruh gue buat ngambil trolley, gue udah bergaya sambil dengerin iPod (NORAK ABIEEEZZZ!) nah pas gue narik trolleynya, kok nggak bisa ya? Di deket situ ada orang airport gitu yang biasanya ngeberes-beresin trolley. Gue tarik-tarik masih aja nggak bisa, akhirnya gue berniat ngambil trolley di baris satunya. Tiba-tiba orang tadi manggil gue dan bilang:

"Hey, press it first!" sambil narikin trolley (dengan menekan pegangannya, ternyata gitu caranya) yang dari tadi gue tarik-tarik

ASSSSTAGANAAAA MALU BANGEEEET. Pasti dalem hati orang itu ketawa sambil ngomong:"Ni orang norak amat sih kagak pernah liat peradaban udah maju apa ye dasar norak luuuuuu!" (emang dia bisa bahasa kayak gitu? Tau ah)Yaudah deh gue cepet-cepet kabur ngedorong trolley ke deket taksi buat ngangkatin koper.


Terus check ini, karena masih ada waktu 3 jam, gue, nyokap dan bokap memutuskan buat jalan-jalan dengan skytrain ke terminal 2 dan 3 (flight gue di terminal 1). Jadilah kita pertama-tama ke terminal 2. Pas di dalem skytrain, dengan noraknya (iya emang deh gue emang norak banget jadi pada tau kan hahahaha) dadah-dadah ke skytrain lain yang lagi jalan. Gue pikir skytrain tadi mau ke terminal lain, ternyata, berhentinya di terminal 2 juga! Hahahahha maluuu, kabuuuuuuuur! Disana kita beli mainan buat adik-adik gue, abis itu duduk-duduk di kursi yang menyuguhkan pemandangan pesawat Singapore Airlines yang gedeeeeeee banget. Terus ada internet gratisan, jadi gue main deh.


Udah puas, kita ke terminal 3. Beli cokelat isi mint, nah tiba-tiba nyokap nanya:
"Bungkusan mainan tadi siapa yang megang?"

Mampusss! Kayaknya tadi gue yang megang, berarti ketinggalan ditempat duduk-duduk tadi waktu gue mau main internet karena gue titipin ke bokap! Akhirnya kita balik lagi deh ke terminal 2, gue udah lari-lari duluan dan berharap semoga aja nggak ada yang ngambil. Untungnya nggak ada yang ngambil fiuuuuh.

Flight gue jam 6.15, sementara waktu itu udah jam 5 lewat, jadi kita balik lagi ke terminal 1, makan (45 menit) lalu masuk ruang tunggu. Di ruang tunggu, ternyata ada laki-laki pake kursi roda yang barusan gue foto di Orchard! Waw, dunia itu kecil ya haha. Dan dia masih pake pakaian yang persis sama. Kayaknya dia sendirian gitu, padahal pakai kursi roda, kasian :(


Cuacanya mendung, gue mulai curiga kayaknya pesawat gue bakal delay. Bener aja, pas udah di pesawat hujan. Terus pilotnya bilang penerbangannya bakal ditunda 20 menit. Jadi ya nunggu deh, gue dengerin iPod aja sambil foto-foto. Nggak tau udah 20 menit apa nggak, pesawatnya mulai gerak. Gue nggak begitu merhatiin karena gue tidur-tidur ayam (enak udaranya, dingin). Akhirnya.... pesawatnya take off! Tapi pas terbang juga berkali-kali ada guncangan gitu, gue jadi parno sendiri.
Kalo pesawatnya jatoh gimana?
Kalo gue mati gimana?
Terus gue nggak bisa balik ke Indonesia dong? (Iyalah)
Terus gue nggak bisa ketemu Abi, Kara, Adli, Mona, Innez, Bisul and rest of my friends dong? (Yaiyalah orang udah mati gimana sih)

Ya biasalah pikiran parno kayak gitu.


Alhamdulillahnya, enggak :) (kalo iya gue nggak bakal nulis post ini haha). Waktu udah deket Jakartam lampu pesawat dimatiin, dan terlihatlah Indonesia yang indah dimalam hari! (Gue nggak yakin kalo pas siang-siang indah, soalnya yang membuat indah itu lampu-lampu warna-warni yang nyala hehe). Mau difoto, eeeeeeeeeeh, kamera gue baterenya abis. Kenapa coba nggak gue charge padahal udah 4 hari nyala terus. Huuuuuuh kehilangan momen indah deh.

Nggak berapa lama, pesawat landing, terus kita keluar dari pesawat, ngelewatin imigrasi, ngambil koper abis itu naik taksi. Sampai rumah ketemu my lovely siblings aaaaah kangen terutama Alvin! :))

Well, that was my trip. Haha I already told you that this gonna be a long long post xD. Sorry for the mixed language hehe :)

No comments:

Post a Comment